Belajar Hidup Lebih Bijak

s5030605

1. Itu Bukan Hak Saya!
Aq masih inget, hari itu bulan Ramadhan. Saat pegawaiq, Iis bercerita padaq tentang pembagian zakat maal di kampungnya. ” Mbak, ada orang kaya mo bagi-bagi zakat di kampung saya” katanya dengan nada riang. Aq pikir dia senang karena ikut kecipratan. Maklum aq tau banget, hidupnya serba kekurangan. Jadi pastinya dia masuk dooong dalam daftar orang-orang yang perlu di-zakat-i. ” Mbak Ika, tau gak, ibu saya yang jadi ketua panitya pembagian zakatnya….” dia meneruskan kalimatnya karena aq masih belum menanggapi ceritanya. ” Per orang emang dapetnya berapa mbak???” Anisya pegawaiq yang laen ikut menimpali. Aq mulai tertarik untuk gabung dalam pembicaraan. Pengen tau sihhhhh….hihihi… ” Uangnya yang mau dibagi jumlahnya 25 juta. Jadi setelah didata sama ibuku per kepala keluarga dapetnya 150 ribu” jawab Iis. Msih dengan nada riang gembira. Aq jadi teringat tragedi zakat di Pasuruan. Hiiii syeerrremmm cuma buat 30 ribu ajaah rela ngantri sampe banyak korban jatuh!!! ” Waaaahh banyak juga ya mbak??? Tapi kan antriannya jadi panjang tuuuh… Ntar kayak di Pasuruan??? Syeereeemmm ahh!” aq menimpali sambil bergidik. ” Gak pake antri mbak Ika… Langsung diantar ke rumah-rumah orang yang membutuhkan sesuai data… Jadi gak pake diumumkan mbak… Slain aman kan surprise buat mereka…” Iis menjelaskan panjang lebar. ” Waaahhhh mbak Iis dapet dooong??? Lumayan tuh lebih banyak daripada yang di Pasuruan kann???” aq menimpali. ” Iya mbak, lima kali lipat he!” sahut pegawaiq yang laen. ” Gak pake antri lagi!” kami jadi sahut menyahut. Takjub!!! Iis tersenyum tenang, ” Ya saya gak dapet mbak…” katanya dengan tetap tersenyum. ” Lhoooo???? Knapaa?” kami semua melongo. Bukankah dia gak mampu? Bukankah ibu-nya adalah ketua pembagian zakatnya? Namun banyak pertanyaan yang berkecamuk itu dijawab Iis dengan santai, ” Ah, ibu saya bilang masih banyak yang lebih gak mampu dari keluarga saya…. Itu bukan hak saya!” kalimat terakhir intonasinya cukup tegas. Tak terbantahkan. Kami semua diam. Heran. Kami jelas-jelas tau, dia dari kalangan tidak mampu ( kami tak tega untuk bilang dia cukup miskin… ) tapi dia msih bisa mengatakan dengan tegar bahwa masih banyak orang yang lebih gak mampu dari dia yang mempunyai hak atas uang zakat itu. Subhanallah! Ironis banget dengan banyak orang-orang yang hidupnya dah lebih dari cukup, yang kerjanya dah disediakan banyak fasilitas oleh negara ato instansi tempat mereka bekerja, tapi mereka masih gak malu buat mengemis bahkan merampok uang rakyat…. yang notabene banyak yang garis hidupnya lebih gak mampu dari mereka….. sangat menyedihkan!!

2. Kesetiaan Gak Bisa Dibayar Dengan Apapun….
Bulan Juli kemaren… aku terkena infeksi pencernaan kronis… sungguh sebel karena dokter yang memeriksaq menganjurkanq beristirahat sebulan penuh! Gak perlu diopname karena emang belum kritis kok… hihihi… masih bisa rawat jalan tapi bedrest one month. Karena pekerjaanq adalah pekerjaan rumahan terpaksalah aq meliburkan para pegawaiq saat itu. Gak sampe sebulan-lah ( selaen kasihan pgawai2q kalo kelamaan gak kerja, aq juga gak bakalan betah tidur tewrus selama sebulan… Bisa2 jadi putri tidur nanti!!) , cuma dua minggu. Kebetulan order2 yang harus diambil bulan itu dah selesai smua dan order bulan berikutnya masih agak lama jatuh temponya. Jdi kalo cuma 2 minggu yaaahhh cukup aman-lah… Ternyata waktu 2 minggu itu digunakan oleh beberapa pegawaiq untuk coba-coba melamar kerja di tempat lain! Aq tau hal ini karena setelah masa liburan selesai, mereka smua saling bertukar cerita. ” Aku dah sempat kerja 1 hari di sana… Tapi gak betah ah… Gaji hariannya keciiil banget…”. Lainnya menimpali, ” Aku coba-coba juga tapi mending di mbak Ika aja…. Di sana gak dapat uang transpor…”. Aq terus terang nguping dari balik ruangan… Dari jauh aq liat cuma Iis yang diam saja. Temannya yang lain tanya sama Iis, ” Is kamu liburan kmaren ngapain?”. Iis tetap melanjutkan pekerjaannya sambil menjawab, ” Bantu ibu aja di rumah..”. Yang lain mengomentari, ” Kita kan butuh duit, Is…. Jadi coba-coba aja, sapa tau bakal dapat gaji lebih tinggi di tempat laen…”. Aq terkesiap. Jengkel. Selama ini qperlakukan mereka dengan baik…. sungguh tega mereka mencoba mengkhianatiq!!! Gaji harian, uang transport, dan uang bonus semuanya jauh di atas UMR… Aq sakit dan mereka tega begitu padaq???. Satu saat yang tepat. Hanya ada aq dan Iis saja dalam satu ruangan. Maka rasa penasaranq qpuaskan dengan bertanya pada dia, ” Mbak Is, kemaren pas liburan kok gak ikut anak2 yang laen….. Coba-coba ngelamar kerja di laen tempat, sapa tau ada yang berani bayar lebih tinggi??”. Iis tersenyum. Dengan senyum khasnya yang menyejukkan dia berkata, ” Mbak, kesetiaan gak bisa dibayar dengan apapun…. Ibu saya selalu mengajarkan begitu…” Deg! Aq terdiam. Luhur sekali akhlak anak ni… Betapa bahagianya ibu yang melahirkan dan mendidik dia karena tlah berhasil menjadikan anaknya seorang anak yang shaliha… Subhanallah!!

For Iis,
Temanq, sahabatq, saudaraq, Iis, aq berterima kasih padamu… Sungguh walopun keadaan fisikmu tak sempurna seperti yang laen, ( karena kaki Iis tinggal sebelah saja, dia terkena tumor ganas di pangkal pahanya sehingga harus diamputasi, ) namun hatimu begitu indah…. Aq banyak sekali belajar tentang filosofi kehidupan darinya tanpa dia bermaksud menggurui…. Sungguh aq malu, karena selama ini aq selalu merasa kurang terhadap begitu banyak nikmat dan rizki yang telah Allah berikan… Padahal dia yang dah jelas-jelas keadaannya serba kekurangan selalu merasa lebih dari cukup…. Terima kasih yaaa Allah, KAU pertemukan aq dengan seseorang yang membuat aq bersyukur dan ingin belajar untuk hidup lebih bijak……..

Iklan

16 responses to “Belajar Hidup Lebih Bijak

  1. Ceritanya menarik…salam kenal 🙂

  2. sungguh teman yang luar biasa…salut saya!! pembagiannya juga sangat efektif…

  3. saya juga mau kalo ada yang mau ngasih zakat buat saya*gubrak!*btw,kok manggil :Bu, sih ke saya? duh apakah saya dah tua ya?he..he..

  4. tukeran link?boleh…kabari saya yah kalo link saya udah dipasang di sini..I’ll do the same…makasih.

  5. bebeknya lucu…:D

  6. isnpiratif sekali artikelnya, jadi bahan pencerahan mbak… makasih dan lam kenal ya

  7. Salut sekali terhadap Iis, nggak banyak yang punya hati dan jiwa sebaik Iis sekarang ini ya mbak. Semoga Iis selalu dalam lindungan dan kasih Allah Swt.

  8. @ indo
    thanks yaahh…..lam knal juga deee…….

    @ gadis rantau
    hehehe….mbak maap…… bukan maksud saya tuk bilang mbak seperti ibu-ibu…. maap…. jangan marah yaaahhhh………. sabaaarrrrrr buuuuuuu…….. eh salah lagi……

    @Ivana
    makasih mbak……..btw linknya dah q pasang di blogroll looohhh…..

    @dhie
    thanks a lot

    @rizoa
    hehehe…… bis bingung mo pasang gambar apa… adanya itu ya udahhh deee… btw ntu bukan bebek tapi burung pelikan atuuuhhh……..

    @Arya
    thanks so much…. lam knal juga….

    @Ani
    bener mbak……. dalam kekurangannya dia punya kelebihan yang luar biasa…….

  9. Tuhan memang keren, ya!

    Ia selalu bekerja dgn caranya sendiri 🙂

  10. tetep semangat ya Iis.. Subhanallah msih banyak org berhati mulia seperti dia dan ibunya.. slm kenal jg utk mba ika.. Thx dah mampir ke blog saya 😉

  11. waduh, menyentuh banget d…cerita tentang mbak Iis nya…bersyukur banget yaah bisa kenal mbak Iis…salam kenal buat mbak Iis….semoga selalu mendapat yang terbaik dari Nya. Amien.

  12. Wah mulia amat nih si Iis, seandainya saja semua orang didunia ini seperti dia, pasti yang namanya korupsi nggak bakalan ada, benar nggak??
    Mbak Ika, kita tukeran link yuk??
    Aku udah pasang nih linknya mbak Ika di blogku.
    Thanks.

  13. @ astrid savitri
    Subhanallah mbak………….

    @dee
    aduuuh kedatangan tamu neeehhh…… tks banget lho mbak……… I’ll be back…… btw Iis is the best!!

    @ audy
    iya mbak… waktu nulis benernya aq juga diliputi keharuan yang luar binasa hikhikhik…… insya Allah salamnya aq sampaikan yaahh……

    @rudy
    wooowww…….. thanks yaaahhh…. ok aq juga pasang……..

  14. mengharukan banget ceritanya. Hare gene, langka banget tuh orang yang begitu baik dan berakhlak mulia seperti Iis. Salam buat Iis yah!!

  15. bagus nih postingannya. bener, susah tuh cari orang yg gak serakah kayak gitu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s